TERBARU

Nasib Semester Ganjil di Tengah Pandemi



        LPM basic FMIPA UB - Dalam Peraturan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 35 Tahun 2020 tentang Penyelenggaraan Kampus Tangguh Universitas Brawijaya dalam Masa dan Pasca Pandemi Covid-19, dijelaskan mengenai beberapa acuan kegiatan kampus baik selama pandemi maupun pasca pandemi. Dalam pengambilan kebijakannya, UB mengkategorikan menjadi 3 skema tatanan: Pertama, skema ketat yaitu tatanan dalam masa respon, yakni pada saat tingkat transmisi penularan covid-19 pada angka Rt>1. Kedua, skema pelonggaran dalam tatanan masa transisi, yakni apabila tingkat transmisi penularan berada di antara 0.5 sampai dengan 1 (0.5<Rt<1), skema ini dilaksanakan setelah semester ganjil 2020/2021. Dan yang terakhir, yakni skema pasca-pandemi covid-19 yang akan dilaksanakan setelah status darurat covid-19 dicabut.

        Untuk kegiatan perkuliahan semester ganjil 2020/2021, mengacu pada Surat Edaran Nomor 5418/UN10/TU/2020 tentang Masa Respon (Skema Ketat), penyelenggaraan perkuliahan dilakukan sepenuhnya secara daring. Namun untuk praktikum, penelitian atau kegiatan lapang lainnya dapat diselenggarakan secara luring dengan izin pihak terkait. Masa respon (skema ketat) diberlakukan sejak saat ini sampai waktu yang belum ditentukan. Sedangkan pada masa transisi yang akan datang dilakukan blended learning (75% daring, 25% luring). Kecuali bagi dosen yang memiliki riwayat penyakit berat seperti diabetes mellitus, hipertensi, penyakit jantung, akan dilaksanakan secara daring sepenuhnya pada mata kuliah yang diampu dosen yang bersangkutan. Kemudian pada masa new normal kelak, penyelenggaraan perkuliahan di Universitas Brawijaya akan dilakukan secara blended learning dengan ketentuan yang akan ditetapkan kemudian.

          Berkaca dari perkuliahan daring di paruh semester lalu, masih banyak yang perlu dibenahi antara lain sistem presensi dan metode pengajaran serta pembelajaran yang belum terstruktur.

“Pengajaran dari dosen masih tetap ada, sebatas ajar-mengajar yang masih banyak kekurangan. Namun, pada akhirnya sistem tersebut adalah yang paling memungkinkan pada saat itu sehingga saya berharap pada kuliah daring selanjutnya dibuat suatu sistem perkuliahan yang lebih terstruktur dan seru.” kata Gusti Ayu, mahasiswi Statistika 2019.

        Lain halnya dengan penyelenggaraan perkuliahan, praktikum pada semester selanjutnya hanya akan dilaksanakan secara daring ‘dry lab’. ‘dry lab’ di fakultas MIPA telah dilaksanakan sejak tengah semester genap 2019/2020 hal tersebut menjadi perubahan besar bagi mahasiswa MIPA.

“Pada perkuliahan daring semester sebelumnya praktikum dilaksanakan secara daring ‘dry lab’ namun hanya sebatas membuat laporan dengan menggunakan data sekunder,” ujar salah seorang mahasiswa kimia 2019 yang enggan disebutkan namanya.

    Terlepas dari penyelenggaraan perkuliahan secara daring atau luring, mahasiswa mengharapkan adanya sistem yang lebih terstruktur serta keefektifan perkuliahan maupun praktikum, transparansi penilaian, dan standarisasi nilai sesuai dengan kondisi saat ini. (sa/laf)

No comments